Local Distance Friendship #2

안녕 !!
Halo semuanya, apa kabar?! semoga sehat ya! Beberapa hari ini saya lagi banyak apes, hehe. Laptop saya tiba-tiba mati dan terpaksa deh saya tidak nulis apa-apa. Hehe padahal sih seneng, jadi ngga perlu mikir. Ya, sekarang sudah ada laptop dan ada banyak yang saya ingin ceritain. Hm saya lagi ingin curhat saja, tapi kebanyakan kalian sepertinya tidak suka medengar curhatan yang menyedihkan. Jadi mendingan mari curhat cerita perantauan, haha si Eka yang lagi numpang mandi di Korea. Sekedar info saja, dia jauh-jauh ke Korea Selatan tapi tetap saja tidak bisa cebok tanpa air. Mumpung lagi di sana, dia juga jalan-jalan ke Seoul dan saya dapat beberapa fotonya. Mari kita lihat kota Seoul dan bagi yang belum ke sana semoga ada keajaiban dapat tiket tour Zimbabwe, eh Seoul maksudnya. 


Salah satu keuntungan bisa jadi TKI ya ini nih, jalan-jalan. Jadi perantau internasional kaya teman saya pasti di awal-awal bakal seneng buat keliling kota. Nah, si Eka juga pertama kali ke Kota Seoul, tuh ada tulisannya di gambar. Beda sama nasib saya, yang jadi pekerja lokal haha. Ketemu sama orang-orang itu saja, paling langka ya ketemu sama saudara asal Papua. Kalau di Seoul pastinya ketemu banyak orang dari berbagai negara. Terlebih lagi Korea Selatan ini termasuk virus mematikan yang sudah menyerang banyak orang dari berbagai benua. Bukan hanya orang Indo saja yang kena demam Korea, orang Eropa, orang Amerika, orang Aussie, mereka juga pada kena. Semoga saja Indonesia kapan-kapan juga bisa menyebar virus, nanti bukan demam Indonesia tapi malaria Indonesia!! Maaf saya sering tidak kekontrol kalau lagi ngarang.




Selain buat lihat-lihat kota, keliling Seoul juga bisa buat cuci mata. Kan banyak yang bening-bening di sana, ahhhhhsyyeekkk. Eits, tapi mungkin di antara yang bening-bening ada yang kaga mandi iewww. Kalau cuacanya pas adem kan tidak masalah mau mandi atau tidak. Beda sama di negara saya, saya jamin semua warga Indonesia semuanya bersih-bersih. Setiap pagi pasti mandi, kecuali buat hari minggu si jomblo. Di tempat saya kan seringnya panas, jadi kalau tidak mandi pagi ya nyampe siang mukanya bakal kaya ladang minyak sama aromanya udah kaya laundrian 3 hari. Teman saya juga tidak ragu untuk mengakui kalau dia tidak mandi di pagi hari, jika hanya jika airnya lupa dipanasin. Ya bisa dimaklumin lah, air dingin di sana kan di kulit rasanya tajem-tajem.





Buat info saja, pas jalan-jalan ke mana pun si Eka tidak bakal lupa bawa name tag. Saya lupa apa namanya, pokoknya kalung buat identitas. Ada nama dan juga foto, jadi bisa diketahui itu orang mana dan legal apa tidak di Korea. Kebetulan Eka ini waktu itu pasang foto idolanya, eh pas lagi di warung makan ada yang tanya "itu suaminya apa?" wekkkk saya kaga terima!! masa sama artis terkenal tidak tahu dan kenapa tanyanya harus suami. Si Eka sih jadi terbang melayang ditanya kaya begitu. 

Ya itu sedikit kesenangan yang Eka bagikan ke saya dan saya ceritakan ke kalian semua. Tentunya ada banyak lagi kesenangan buat perantau internasional kaya Eka. Hal-hal seperti itu setidaknya bisa mengobati rindu atau pun rasa ingn pulang ke kampung halaman. Tapi kayanya Eka mah senang-senang saja, dia kan juga kena demam K-Pop. Tinggal di Korea Selatan buat 3 tahun ke depan rasanya bukan masalah buat dia. Tapi kalau saya bilang ingin nyusulin ke sana, eh malah di larang. "ngga usah, di sini itu kerjanya super cape" Okelah saya jadi pekerja lokal saja. See ya!

Comments