Curhat: How Funny God Remove My Sadness


Terkadang ada aja hal kecil yang bisa bawa pengaruh besar dalam hidup saya. Bukan mau cerita yang berat-berat, saya cuma curhat yang ringan-ringan saja. Saya tahu cobaan hidup teman-teman juga sudah berat haha. Maaf bukan bermaksud menertawakan penderitaan orang lain. Sebenarnya kalau kita bisa menertawakan cobaan dan kesialan yang kita alami, kita bisa mengubah sisi menyedihkan itu menjadi sesuatu yang terasa lucu. Setidaknya beban hidup akan lebih ringan, itulah yang saya rasakan. 

Jadi ini adalah cerita beberapa hari lalu. Saya sedang punya banyak kerjaan, pokoknya diburu sama deadline. Di lain sisi saya sedang chating sama teman baik saya. Chatting dengan dia itu udah termasuk hobi bagi saya, walaupun tidak menguntungkan tetap saja menyenangkan untuk dilakukan. Sebenarnya ini adalah salah satu hobi yang bawa sial. Bagaimana tidak?! Saya dengan teman saya ini bisa chatting sampe enam jam nonstop lewat WA. Hitung aja, kerjaan apa saja yang seharusnya udah bisa kelar dalam waktu selama itu. Saya susah sekali untuk mengontrol hobi yang satu ini. Hobi yang sebenarnya lebih cocok buat jadi hobinya orang yang kurang kerjaan.

Pernah suatu hari, saya begitu khilaf. Chatting terus sampai nggak sadar kalau udah maghrib. Saya lupa bersih-bersih rumah, lupa mandi, lupa Ashar, dan parahnya lagi saya lupa kalau lagi ngerjain tugas di komputer. Alhasil, adzan maghrib saya langsung kena semprot sama ibu saya. HP langsung saya matiin. Saya buru-buru mandi walaupun pake air dingin, padahal waktu itu cuacanya udah berasa di negara empat musim. Selesai mandi, saya terus dihakimi saya ibu ditambah bapak yang juga ikut-ikutan. Mereka ceramah sambil marah dengan durasi yang begitu lama. Saya memang udah sering diomelin sama ibu sama bapak karena mandi kesorean atau kemalaman. Tapi waktu itu rasanya beda, udah kaya malin kundang yang kena murka orang tua. Handphone memang membuat saya lupa waktu dan benar-benar bisa bawa sial. Selain dari orang tua, saya juga kena dampar dari bos saya. Boss is someone who can hate me for no reason. Lagi rajin aja ada saja yang diprotes, apalagi ini yang tidak patuh sama deadline. Tidak ada pilihan lain, saya blokir teman saya ini biar pesannya tidak masuk ke handphone saya. Ya, saya benar-benar butuh cara ini biar bisa stop buang-buang waktu di depan hp. Cara ekstrem itu bisa saya lakukan kalau saya benar-benar diburu deadline.

Sudah jelaskan, seberapa sukanya saya dengan hobi yang bawa sial ini. Kembali lagi ke cerita saya beberapa hari lalu. Teman saya kirim pesan Hi, apa kabar gitu. Saya bales dua baris kayanya, dia bales singkat cuma Ya. Ya sudahlah, saya juga cuma balesin sama emoji smile hambar. Biasanya kalau saya kirim balesan seperti itu, sananya langsung kirim pesan banyak. Cuma pas hari itu pesan saya bercentang biru. Langsung deh, mood saya berubah. Rasa-rasanya otak, hati, darah, kulit, dan semua yang ada di dalam tubuh saya yang lagi tidur nyaman kebangun dengan sangat kaget. What? are you gonna try to kill me just gave me that blue mark?! Haha so dramatic, but it's true. Mungkin karena saya juga termasuk orang yang overthinking jadinya hal sepele seperti itu terasa seperti tragedi dalam hidup saya. 
Apa dia udah gak peduli?
Apa dia chatting sama orang lain yang lebih keren?
Apa dia bosan sama saya?
Apa dan apa-apa lainnya berputar-putar dalam otak saya, membuat pusing, darah tinggi, panas-dingin, dan rasa gak karuan lainnya. Gejala pesan WA di-read doang itu benar-benar bisa mematikan saya. Mau ngerjain tugas, malas. Mau beberes rumah, ogah. Maunya cuma pantengin layar HP nunggu notifikasi. Notifikasi yang ternyata tidak pernah muncul. 
Mungkin cuma saya, cewe yang sangat lebat gara-gara whatsapp tidak dibalas. Saya cuma bengong kaya nyawanya udah diambil seperempatnya. Sampai akhirnya saya dengar jeritan tangis dari arah kamar mandi. Hihihi jangan takutnya, lanjut aja terus bacanya.

Saya yang tadinya lemas tak bertenaga, langsung wuss kaya lagi ikut maraton. Ternyata di kamar mandi ada keponakan saya. Dia mau numpang ke toilet seperti biasa. Saya kira dia nangis karena jatuh atau kepentok pintu atau kecelakan kamar mandi lain. Ternyata oh ternyata dia nggak sengaja nyerempet burungnya pake resleting. Dia baru 7 atau 8 tahun.  Saya ngga berani lihat, jadinya saya langsung lari manggil ibunya. Keponakan saya ini udah di depan rumah sambil nangis teriak-teriak kenceng pake banget. Pas ibunya lihat dan tahu ada tragedi konyol itu, eh malah balik. Ternyata dia sama-sama takut buat lihat, terus manggil si bapak dari keponakan saya. Bukannya ditolongin, dia bawa botol isi minyak goreng dan bingung mau diapain. Terus ada tetangga yang lewat  juga ikut berhenti buat coba bantu. Susahnya adalah si keponakan saya ini terus menutup bagian yang bermasalah itu karena takut bakal dipotong burungnya, haha saya jadi serba salah mau nangis apa ketawa aja. Ada satu orang yang coba bantu, baru pegang celananya aja, keponakan saya teriak tambah kenceng. 
"periiiihhhhh, periiiiihhhh, jangaaannnn, jangannnn" pokoknya entah sambil ngomong apa aja ini anak pas nangis. 

via GIPHY
Depan rumah saya langsung kaya ada panggung Via Valen, yang pada naik motor juga ada yang sengaja jalan pelan, bahkan ada yang berhenti. Satu anak nangis kesakitan, banyak orang tidak ada yang bisa berbuat apa-apa. Ada yang nyaranin dikasih body lotion biar licin dan bisa lepas. Pas dikasih lotion, ehhh suara tangisannya tambah kaya pake toa. Akhirnya bapak dari keponakan saya ini ambil mobil. Langsung cuss cari UGD terdekat. Untungnya saja waktu itu pas di ruang UGD keadaannya lagi sepi, cuma ada satu ibu yang mau melahirkan. Saya ikut masuk ke dalam buat nemenin karena keponakan saya terus nangis. Dua perawat yang langsung menangani, sama ada satu petugas security yang ikut-ikutan nonton. Bukannya langsung kelar, keponakan saya terus nangis teriak, dan pegangin burungnya. Perawatnya pun pada kebingunan karena tidak bisa lihat kondisinya seperti apa. Celananya digunting sebagian sama perawat. Pas lagi motong, kelihatannya gunting yang dipake gak begitu tajam jadinya gak sobek-sobek. Keponakan saya terus teriak deh "udah pak, udah, perihh yakin, perihh". "pucuknya pak, pucuk". Petugas di UGD pada tertawa semua. Saking berisiknya, semua dokter jaga dan perawat di ruang UGD datang ke keponakan saya. Saya sama ibunya dia pegangin bagian tangan sama kepala biar perawatnya bisa nglepasin sletin karena keponakan saya ini terus-terusan nangis. Berulang kali disuruh tiduran gak mau, ditutup matanya meronta-ronta, sampe disuruh minum dulu biar tenang. Sudah sepuluh menitan kayanya tetapi keponakan saya tetap nangis. Terpaksa aja deh dia dipegang sangat kuat, dipaksa nurut. Dia terus meronta-ronta kaya hewan kurban mau dipotong aja. Tidak nyampe satu menit salah satu perawat teriak "hore sudah selesai". Langsung saja si keponakan saya diam tidak bersuara. 
Coba aja dari tadi nurut, kan bisa cepet de hmm.  

Pulang-pulang saya masih tertawa dengan apa yang dialami keponakan saya. Intinya saya bisa lupa sama mood gak jelas gara-gara WA waktu itu. Sampai esoknya saya tidak peduli sama pesan wa bercentang biru. Teman saya pun ngirim pesan pertama pas dia udah bangun tidur, jadi kita lanjut lagi berkirim pesan. Haha.  

Comments

  1. Hahaha
    Ono ono wae

    That's why centang biru WA ane matiin. I don't really care about stuff like that, but sometimes it's hurt 😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. last seen mati, centang biru mati, profile gelap gulita
      Hm Penuh Misteri haha

      Delete
    2. Profile picture wis ana warnane kok. Haha

      Delete

Post a Comment