Eid Mubarak 2019: Jadi Sadar Udah Berumur

Image by john peter from Pixabay
Merasa bersyukur masih diberi kesempatan buat ikut lebaran 2019 dengan keluarga dan teman-teman muslim lainnya. Saya bakal berbagi kisah saya selama satu hari di hari raya Idul Fitri yang pas tanggal 5 Juni kemarin. Malam hari raya saya udah niatin buat bangun pagi, terus bersih-bersih rumah sama nyiapin kue-kue lebaran buat ditaruh di ruang tamu. Niatnya sih selesai satu jam terus mandi pas subuh gitu, eh tidak tahunya di kamar mandi sudah ada rendaman cucian. Mau marah kayaknya ga pas waktunya, mau nyuci juga gak niat, tetapi ujung-ujungnya tetap saya cuci karena sebel aja gitu kalau liat rendaman cucian kotor berjam-jam di kamar mandi. Jadinya pagi hari saya sibuk banget, beres-beres rumah, nyapu, nyiapin kue lebaran, nyetrika, nyuci baju, sampe nyuci piring. Mandi jam setengah enam dan subuh kesiangan, hufttt cape mak. Tidak sesuai rencana! Tidak masalah sih karena hidup saya memang sudah dari dulu gak sesuai sama rencana saya, rasanya rencana itu hanya sia-sia saja. Pagi hari saya sudah dibuat sadar kalau saya sudah bukan anak-anak lagi yang hari raya tinggal bangun agak siang terus langsung mandi air hangat yang sudah disiapin ibu dan ngajakin teman buat shalat ied. 

Selesai shalat ied saya lanjutin mbilas cucian baju yang memang tadi gak keburu kelar karena udah siang harus berangkat ke masjid. Cucian selesai, rencananya mau ziarah sama ibu, tante, dan keponakan ke makam desa yang tidak jauh-jauh amat dari rumah. Udah jadi tradisi kalau di tempat saya itu, orang-orang ke kuburan pake gamis dan baju-baju blink-blink yang emang disiapin buat lebaran. Jadi selesai mbilas cucian, saya langsung ke kamar buat ganti pakaian. Sedih oh sedih karena saya ingat, saya tidak beli baju lebaran. Kata orang sih "baju baru Alhamdulillah tuk dipakai di hari raya, tak punya pun tak apa-apa masih ada baju yang lama" sstt jangan nyanyi haha. Ya sudahlah tidak apa, saya pakai gamis yang saya beli pas lebaran 2017. Tersadar lagi kan, saya udah bukan anak-anak lagi yang bakal ngerengek karena nggak beli baju baru. Sebenernya sih bisa beli, tapi gajian sama tabungan saya sekarang udah dianggarin buat keperluan lain yang saya rasa lebih penting. Jadinya baju tidak lagi dipikirin.

Saya pakai baju lebaran lama :( Mohon Maaf Lahir Batin dari kami semua :)


Selesai ziarah, udah dijadwalin buat salam-salam ke tetangga dan keluarga. Biasanya saya, bapak, ibu, sama keluarga dari bibi-bibi saya bakal silaturahmi pertama ke rumah Pakde, tetapi kali ini saya salam-salaman ke tetangga dulu. Pak de itu anak ke dua dari mbah ibu saya yang udah ditetuain, jadi kaya yang utama gitu pas momen lebaran. Selain itu, silaturahmi kesana juga udah pasti dikasih THR haha jadinya diutamain. Rumahnya cukup jauh walaupun satu kadus tetapi beda RT. Silaturahmi ke rumah Pakde saya itu tidak pakai kendaraan, tetapi jalan kaki. Jadinya seneng, walaupun sedikit cape juga. Maklum saya orang Indonesia yang males buat jalan kaki karena sudah terlanjur jatuh cinta sama motor, kemana-mana ya naik motor. Biasanya pas nyampe di rumah Pakde kami bakal sungkem, dari yang tua-tua terus yang muda-muda. Sungkeman selesai, kami makan-makan kue-kue lebaran. Rumah Pakde saya ini juga selalu rame karena kaya dihormatin gitu sama lingkungan. Berhubung rumahnya tidak terlalu besar, kalau ada rombongan tamu lain kami bakal pamitan. Nah pas pamitan ini yang saya tunggu-tunggu, THR haha. Ditambah lagi pas lebaran ini, Pakde saya habis jual sapi pastinya lagi banyak duit. THR dibagiin ke cucu-cucunya dulu sama keluarga yang masih anak-anak, kaya umuran SD gitu. THR kali ini bukan pakai amplop tapi dimasukin ke tas kecil bentuk ketupat yang menurut saya imut, lucu. Biar gak ketahuan ngarepin THR, saya sama sepupu yang seumuran saya nunggu di luar sambil Pakde masih bagi-bagi ke anak-anak kecil. Dalam hati juga lagi mikir mau bilang apa kalau nanti sudah dikasih THR, jumlahnya berapa, uang lembaran atau koin, dan mikir banyak hal pokoknya. Pas pembagian buat anak kecil selesai, rombongan pada bergegas pulang. Saya sedih dan heran, "mungkinkah saya dilupakan, mungkinkah saya bukan lagi keluarganya". Hingga akhirnya saya sadar "oh ya saya udah gede" "Gak dapat jatah THR!" hmmm, nangis meronta-ronta saya dalam hati.

Biar kelihatan muda dan gaul ikut nubruk foto bareng-bareng bocil haha
 
Lebaran kali ini rasanya benar-benar capek. Malam hari kaki saya bener-bener lemes, persis kaya pas saya habis ikut tes lari 12 menit. Hampir semua rumah di satu RT saya masukin buat salam-salaman. Itu bagus sih, karena memang momen idul fitri itu momen buat maaf-memaafkan. Bisa nyicipi banyak makanan manis juga haha, tetapi ada yang paling diingat dari semua kunjungan saya ke rumah tetangga yang bikin saya sadar kalau sudah berumur. Apalagi kalau bukan pertanyaan tidak lain dan tidak bukan "KAPAN NIKAH?" 
"misi dulu om tante"(sambil makan sambil kabur haha) 

 

Comments