Masih Lebaran: Silaturahmi Tambah Rezeki

Banyak mantanku berasal dari sini haha.. becanda!

Lebaran udah lewat 3 hari yang lalu tetapi masih berasa aja suasananya yang entah kenapa beda aja dari bulan-bulan lainnya. Lebaran kali ini bisa dibilang lebih baik dari kemarin karena silaturahmi yang lebih banyak, mulai dari ke rumah saudara, ke rumah bos, ke temen-temen media sosial juga iya hehe. Ini aja saya sebenarnya lagi cape baru pulang dari acara silaturahmi, tapi keinget sama evilagi jadinya ya saya coba buka dan berbagi sedikit cerita disini, walaupun tidak ada yang baca haha. 

Beberapa hari yang lalu saya sempat kaget ada panggilan tak terjawab dari nomor +82, saya kira mantan atau gebetan saya eh tahu-tahunya si Eka. Dia bilang dia cuma ingin telephone, mungkin kangen sama saya tapi tidak mau ngaku haha. Kebetulan saya waktu itu lagi sibuk banget, jadinya saya minta buat telephone lagi malem. Sayangnya pas malem dianya yang tidak bisa telephone huftttt. Memang sulit sih buat telephone sama teman yang tinggal di time zone berbeda. Jadinya cuma chatting biasa deh. Oh ya, dia ini merantau di Asan, Korea Selatan makanya pas lebaran kemarin gak mudik. Kalau mudik entar gajiannya gak bisa buat beli sawah se-Cilacap deh hehe. Selain sedih karena tidak mudik, saya juga sedikit kasihan (sedikit ya, sedikit aja) soalnya dia tetep kerja, bawa roll isi kabel atau apa yang satu roll aja beratnya minta ampun. Anak-anak kampung seperti saya dan Eka memang harus berani dan mandiri buat merantau kalau mau hidupnya meningkat. Kalau ada waktu ya saya dan Eka telephone atau video call, pernah juga VC nyampe dua jam padahal sinyalnya jelek dan yang diobrolin juga gak penting sama sekali. Tapi ya itulah, dia kan teman, cuma lewat whatsapp kami bisa tetap menjaga silaturahmi. 

Ekaa, entar saya nyusul noh kesono hehe

Sebenarnya sukses gak harus merantau ke luar negeri sih. Banyak orang di kampung saya yang beruang setelah merantau ke kota-kota besar di tanah air. Ada juga yang sukses berbisnis di kampung saja, seperti seseorang yang akan saya bahas berikut. 
Ya, malam minggu pertama setelah puasa! Saya bukan golongan sibuk atau sok sibuk di malam minggu ya. Malam ini pertama kalinya saya ikut acara silaturahmi ke rumah seseorang yang terkenal di Banyumas, namanya Haji Casiwan. Katanya sih beliau ini orang terkaya di Kabupaten Banyumas, bisnisnya banyak dan hampir semua tanah dibeli sama beliau. Bukan karena hartanya yang berlimpah, tetapi saya datang karena saya merasa perlu berterima kasih banyak sama beliau karena udah kasih ayah saya kerjaan yang bisa buat biaya sekolah saya sampai lulus. Sedikit cerita saja tentang Pak Haji Casiwan menurut pandangan saya, beliau ini awal mulanya cuma melihara sepasang ayam kemudian bertambah dan terus bertambah sampai sekarang sudah punya banyak tempat ternak ayam yang setiap harinya bisa ngasilin ton-tonan telur ayam. Tambah lagi bisnis toko kulakan yang laris manis dan perkebunan buah, sekolah, dan mungkin masih banyak bisnis yang dipegang sama pak haji. Saya udah mbayangin orangnya yang tegap, berbadan besar, memakai jas, dikawal banyak orang, keluar dari mobil mewah, sepatu mengkilap, dan lain sebagainya. Itulah gambaran orang kaya di mata golongan misqueen seperti saya. Pas saya ikut silaturahmi ini saya bertemu beliau, dan "haaa" (ini orang tidak jauh beda sama paman saya yang jadi petani). Saya salut sih sama Pak Haji ini karena beliau tidak memilih penampilan mewah layaknya orang-orang beruang. Pak haji pakai batik biru toska dengan kupluk hitam berbordir. Jalannya sedikit membungkung dan bersama-sama dengan istrinya bukan bodyguards seperti perkiraan saya haha. Muka beliau juga udah kelihatan ada ubannya dan kata ibu saya giginya sudah ompong (saya sendiri tidak lihat langsung hehe). Beliau bisa dijadiin contoh "seberapa pun banyaknya uang dan rezeki yang Tuhan kasih atau titipkan, penampilan yang tetap sederhana akan membuat rezeki itu betah". Sekarang kan banyak tuh orang-orang yang berubah penampilannya setelah jadi kaya, lihat aja artis-artis di tv sebelum dan sesudah terkenal. Dari yang awalnya cokelat hitam jadi putih kinclong dari kulit sampai gigi-giginya. Ratusan juta dikeluarin buat suntik vitamin kulit, bleaching gigi, dan lain-lain. Pak Haji Casiwan ini tidak seperti itu, udah kaya pake banget tetapi penampilannya sederhana banget, rambut ya dibiarin beruban dan giginya ya dibiarin ompong. Mungkin hal-hal seperti itu juga yang membuat Tuhan tidak terlalu percaya buat nitipin banyak rezeki ke saya, (uang ya maksudnya) ada duit 100 ribu aja udah langsung mikir mau saya abisin buat beli baju baru atau sepatu baru ya haha.  Kalau saya sudah ga mudah laper mall dan isinya mungkin Tuhan baru mau kasih dan nitipin rezeki yang lebih. Hm, susah memang karena takdir saya jadi wanita itu ya cuma ngemil, ngomel, ngemall wkwk. 


Comments