Menanti Lebaran: Puasa Tahun Ini

Image by Сергей Морозов from Pixabay

Puasa! ada banyak rasa dan cerita untuk 29 hari ini, ya tinggal sehari lagi menuju lebaran 1 Syawal 1440 H. 

Entah kenapa ya kalau bulan puasa itu hati rasaya seneng, walaupun ada banyak suka duka kaya hari-hari biasa. Berhubung  udah di penghujung, saya udah bisa bikin rangkuman cerita saya di bulan Ramadhan ini. Mulai dari cerita sedih, bahagia, mengharukan, menegangkan, hingga yang konyol sekalipun. Puasa ini rasanya berat banget, padahal tidak seberat saudara-saudara muslim di luar negeri yang puasa nyampe 20jam kaya di Rusia. Tapi ya itulah yang saya rasakan. Saya tidak mau berbagi yang berat-berat hehe, cuma mau kasih cerita ringan saja selama bulan Ramadhan tahun ini.

Jangan Baca! kalau kalian sedang sibuk, tapi boleh lanjut scroll ke bawah kalau kalian penasaran.

Pertama saya mau bagi kisah konyol yang saya alami selama Ramadhan. Mungkin ini lebih banyak cerita pas tarawih, ya shalat sunnah yang cuma ada 29 atau 30 hari dari 365 hari. Salah satu yang paling saya ingat untuk bulan puasa ini adalah saat imam tarawih ditinggalkan para jamaahnya di masjid tempat saya shalat. Awalnya semua berjalan lancar dan tertib, sampai pada raka'at terakhir tarawih tepatnya waktu tahyat akhir. Kebetulan masjid saya dekat jalan, tetapi kalau waktu-waktu tarawih jalanannya sepi. Jadi berasa banget tenang, adem, tidak ada suara berisik sama sekali. Enak kan tuh shalatnya jadi khusyu. Eh beberapa detik pas tahiyat akhir ada orang dari luar masjid yang teriak kenceng banget, MALINGGGG! orang di sebelah kanan saya auto bangkit dan keluar, lupa dah tuh kalau belum salam. Suasana masjid yang tadinya tenang langsung heboh dan menengangkan. Sedikit sedih juga karena pas imam masjid salam, pastinya dia sadar kalau jamaahnya pada kabur. Mungkin 1/3 jamaah saja yang shalatnya selesai sampai salam dan yang lainnya udah pada keluar. Suasana jadi panik lagi saat ada yang bilang lihat malingnya lari ke arah selatan. Ibu-ibu yang keluar masuk lagi ke masjid, bukan lanjut shalat tapi ambil sajadah dan pulang ke rumah. Bapak-bapaknya masih terus berburu maling, jalanan jadi rame banget kaya pas ada balap liar kena razia. Imam masjid lanjut shalat sampai witir dengan jamaah seadanya. Semoga saja Allah memaklumi kita semua yang sebenarnya memang manusia-manusia konyol. Berharap juga tarawih tahun depan bisa lebih baik lagi.
Terus ada cerita sedih juga pas puasa tahun ini. Buat info aja kalau tahun kemarin saya dapat keajaiban bisa puasa 30 hari full. Saya memang kadang-kadang datang bulannya bisa lebih dari sebulan atau sebulan dua kali, tergantung tingkat stress saya haha. Bulan ini tamu saya itu datang pas lewat dua minggu puasa. Tidak masalah sih karena itu normal, tapi kan saya jadi ketinggalan bacaan Al-Quran dan akhirnya kemarin pas malam 27 saya gagal ikut khatam. Bukan karena tidak bisa khatam pada waktunya saja, ada lagi kisah sedih dari keponakan saya namanya Yafi. Dia baru kelas 2 SD dan tahun ini latihan puasa full karena tahun kemarin cuma bisa setengah hari saja. Ini anak menurut saya bener-bener kuat dan mungkin lebih kuat dari saya. Seperti biasanya dia setiap hari main ke rumah saya, dan waktu itu pas siang hari, saya juga lagi nyelesain kerjaan. Dia doyan banget cerita, jadi dia bisa story telling puluhan judul kalau ada di rumah. Saya cuekin haha, maaf soalnya saya lagi ngerjain tugas butuh konsentrasi. Dia tetap saja nyambung ceritanya dan saya cuma iya-iya doang. Setelah satu jam lebih saya selesai dengan tugas saya, jadi saya balik arah ke Yafi. Eh si anak yang hobi cerita ini lagi tengkurap di kasur terus bilang "cengeng" leher sakit gitu. Saya tahulah karena pas puasa emang saya juga cengeng, leher sakit, pusing, karena memang perut juga lagi keroncongan. Saya kuat-kuatin dia deh, "pizza Yaf jangan lupa", ya dia dijanjiin sama orang tuanya makan pizza kalau bisa puasa 30 hari full. Keren sih tapi kadang merasa kasihan soalnya dia masih kecil ditambah lagi tes UKK nya juga pas lagi puasa. Kembali lagi dengan curhatannya yang bilang lehernya sakit, saya pijitin tuh lehernya sambil dikasih balsem. Cuma beberapa menit dipijat, dia tidur. Kelihatannya lelap banget, dalem hati saya doain dia biar kuat puasanya. Kadang-kadang saya takut juga khawatir, "ini anak kecil tidak usah puasa full juga tidak apa" "kasihan, kalau sakit bagaimana". Sampai maghrib si Yafi main lagi ke rumah saya dan bilang FULL, aduh ikut senang saya. Mungkin saya salah karena saya tidak percaya dia bisa, dia mampu. Maaf juga karena sombong dan tidak percaya sama kemampuan anak kecil :) Terharu saya sama Yafi.

Eh, pas keluar ada tetangga muslim lain yang umurnya udah bisa dibilang gede malah lagi ngerokok. Hm no comment.



Comments