My Ultimate Travel Bucket List: selalu berdoa biar bisa ke Mekkah, Arab Saudi

pic from Pixabay

Mari kembali ke cerita pas jaman saya masih sekolah. Seperti biasa, saya pulang dengan tiga teman saya naik angkot berwarna orange. Ini beda dari yang lainnya, kenapa? karena si supir tidak hanya menjalankan kendaraanya tetapi juga hati para penumpangnya. Biasanya kalau naik angkot itu semua pada diem, kecuali saya dan teman saya yang emang tidak bisa diem. Pas hari itu ada cerita lain, Pak Supir menunjukkan kepada penumpangnya, sebuah foto seorang bapak yang sedang naik unta di gurun pasir. Saya sih nggak peduli amat hehe. Pak supir ini tetep kekeh cerita dan akhirnya mengaku sendiri tanpa ditanya siapa-siapa kalau yang ada di foto itu adalah dirinya sendiri. Banyak yang tidak percaya dan sambil memuji betapa beruntungnya beliau. Perjalanan di angkot itu biasanya 30 menit, jadi lumayan lama dan bisa buat cerita-cerita haha. Setelah pamer kalau sudah pernah ke Mekah, pak supir lanjut ceramah, pokoknya udah kaya pengajian berjalan. Itu tidak mengganggu sih karena memang kebetulan semua penumpangnya ibu-ibu berhijab sama kami yang juga beragam Islam. Jadinya setelah pengajian dadakan itu selesai beberapa menit, pak supir nyuruh kami semua jangan pada diem tapi sholawatan. Yukkk marii bernyanyi! eh bersholawat hehe. Adem.

Keinginan buat bisa berangkat ke Mekah itu sudah lama sekali, mungkin sejak saya tahu kalau saya beragama Islam. Tapi dari cerita pas pulang sekolah inilah yang bikin saya tambah kepengin kesana. Apalagi saya banyak dengar cerita unik-unik dan bahkan lucu dari orang-orang yang pulang Haji atau umrah. Wajar aja sih, kan disana itu kota suci, ada ribuan atau jutaan malaikat yang ikut menjaga. 

Saya pernah dengar cerita dari seorang ibu yang baru pulang umrah, saya lupa siapa namanya. Dia bilang kalau disana itu apa-apa yang dipikirkan atau yang dikatakan itu bakal benar-benar terjadi. Azabnya cepat gitu haha. Ada jamaah yang ngedumel melulu, bilang makanannya itu-itu aja membosankan. Eh, beneran, jamaah itu cuma dapat nasi sama sayur doang. Padahal ibu yang cerita ke saya bisa dapat lauk lengkap sayur sama daging. Walaupun dari catering semuanya dapat jatah sama, tapi kalau Allah berkehendak cuma kasih nasi doang ya bisa aja. Nothing is impossible for Allah SWT.  Ada lagi yang cerita yang bilang kalau seorang jamaah disana bener-bener nyaman buat melakukan ibadah. Dia katanya orang baik dan rajin buat salat, kan di Mekah itu terkenalnya panas pake banget karena ngga ada pohon beringin kaya di Indonesia haha. Pas lagi shalat dia bilang kaya ada orang besar yang nutupin dia dari terik matahari, jadinya teduh gitu dan nyaman buat salat. Ibu-ibu yang cerita ke saya bilang, kalau di tanah suci itu hati sama mulut harus berhati-hati. Jangan mikir atau bicara yang tidak baik kalau tidak mau kena sial. 

Ada lagi cerita yang mungkin bisa dibilang apes-apes lucu. Ini dari guru pendidikan agama saya di sekolah dulu. Ibu guru saya ini umrah bareng sama ibu beliau. Pengalaman yang beliau bagi, katanya pas di sana sempat takut, takutnya begini "ini ibu saya sudah sepuh (tua) bisa ngga ya mandi sama pake toiletnya, secara udah beda sama kamar mandi di rumah sendiri di Indonesia". Suatu ketika pas udah mandi dan dandan rapi, beliau niatnya mau wudlu jadi masuk lagi ke kamar mandi. Tahu apa yang terjadi? air kerannya keluar terus dan bu guru saya tidak bisa matiin airnya. Akhirnya keluar dengan pakaian yang lumayan basah, sementara itu ibu beliau rapi dan tidak ada masalah dengan kamar mandi. Beliau berpesan, pokoknya disana tidak usah sombong, merasa diri sendiri bisa dan meragukan orang lain. Walaupun itu bukan sombong yang pamer, tetapi cuma takut kalau ibunya tidak bisa pakai tombol-tombol di toilet modern yang ada di sana.

Masih banyaaak sih cerita-cerita dari orang-orang yang pulang setelah umrah atau haji, tapi tidak akan saya tulis. Bagi ceritanya lagi nanti kalau saya sudah punya pengalaman sendiri hehe.

I would like to visit Mecca, i want to feel the warmth of the touch of all the prophets and angels when touch the Kaba. O Allah, please bring me to this holy place even for once in my whole life.


Comments

Post a Comment