Sabar Mengantri: Nasib Warga +62


Tinggal di negara dengan jumlah penduduk terbesar keempat di dunia, wow! bagaimana rasanya? 
Hm, saya merasa tinggal di satu keluarga besar. Menyenangkan karena selalu ada teman dan orang-orang di sekeliling saya yang kebanyakan super duper ramah. Bepergian sendiri juga tidak jadi masalah buat saya karena saya merasa mereka semua yang ada di Indonesia ini masih memiliki respect dan mau saling membantu. Senyum bukan jadi barang mahal (selama tidak berpapasan sama orang yang nunduk lihat touchscreen). Kalau ketemu orang yang tidak di kenal di tempat umum, saya coba buat nyapa walaupun cuma mengangguk sambil senyum. Apalagi kalau ketemunya sama pangeran tamvan haha, senyum pokoknya! siapa tahu kena pelet saya (husstt becanda!). Intinya budaya senyum dan saling sapa di masyarakat +62 saya harap bisa terus terjaga. 

Namun ada satu hal yang paling buat kesal saya, ya itu seperti di judul post ini. Saking banyaknya penduduk Indonesia, di mana-mana pasti selalu ada orang banyak, entah itu di pasar, di bank, di bengkel, di kantor polisi, bahkan di jalan raya. Wajar sih rame, kalau sepi itu ya kuburan hehe. Gara-gara orangnya kebanyakan ini nih yang bikin semua tempat penuh dan harus antri panjang. Seperti cerita saya kemarin, sumpah malam harinya saya cape banget, tepar! 

Saya kemarin punya jadwal buat foto SIM, janjian deh saya sama satu teman yang mau nemenin saya ke SATPAS. Saya sama teman saya namanya Mustika janjiannya di depan SATPAS karena dia tinggal di tempat yang beda dan jauh dari rumah saya. Mustika dari pagi udah WA saya supaya cepat-cepat mandi, cepat-cepat berangkat, dan motoran cepat-cepat pula. Itu sih biar sampe di SATPAS lebih pagi jadi cepat selesai. Eh, motoran dari rumah iya bisa ngebut 50-60 km/jam gitu pas di jalan raya wadow paling jalannya cuma 40km/jam. Jalan yang saya lewatin ini jadi salah satu jalur mudik, jalur tengah untuk Purwokerto-Jakarta jadinya ya harus berbagi sama perantau yang kebetulan balik habis mudik lebaran. Saya kira arus balik itu nyampe hari minggu, eh nggak tahunya senin jalanan masih rame juga. Mini bus yang pake plat B kebanyakan jalannya ngebut-ngebut, makanya saya yang kudu hati-hati. Motor itu sangat mudah banget buat oleng dan jatuh di jalanan, ada lubang kecil aja motor bisa bergoyang. Pernah juga saya disalip bis S**** J***, bis ekonomis yang jadi kendaraan umum favorit buat mudik. Pas bagian depan sih agak jauhan, pas bagian belakang bis itu hmm rasanya nyawa tinggal beberapa milimeter lagi. Menurut saya kebanyakan kendaraan besar itu cuma perhatiin yang di depan, kalau udah nyalip nggak peduli lagi deh tuh sama bagian belakangnya mau ada motor atau apa. Sedikit trauma juga sih, jadinya kalau ada tronton, bis, atau truck-truck besar yang kelihatannya ngebut saya lebih milih ngalah dan kasih jalan buat mereka. Saya bawa motor sering takut sama kendaraan-kendaraan agresif yang lajunya itu entah berapa km per jam. Pas masuk kota, tetep harus was-was dan sabar juga. Jalanan di dalam kota memang tidak dilalui kendaraan besar, tapi ada banyak traffic light, lampu merah yang juga bikin antri di jalanan. Panas, berdebu, dan tambah tidak nyaman lagi kalau ada pengemudi rese yang bolak-balik pencet klakson. 

Akhirnya saya sampai di SATPAS setelah berkendara kurang lebih 45 menit, iya capek! Saya sama Mustika masuk ke kantor buat antri foto yang juga sama-sama harus ngantri. Nggak banyak cerita sih di dalam kantor, cuma ngantri biasa, BIASA LAMAA. Sekitar jam setengah satu siang saya baru kelar. Keluar kantor saya pulang sendiri dan niatnya lanjut servis motor karena masih siang buat pulang ke rumah. Tempat servis langganan saya itu deket rumah, jadi harus naik motor setengah jam-an lagi. Pas di jalan saya intip ternyata bensin udah di kotak merah, jadi mampir dulu deh ke SPBU. Beli bensin juga ngantri panjang, hampir 15 menitan saya sabar sampai dapat 2 liter bahan bakar. Berkendara pas jam-jam istirahat kantor juga sudah biasa macet, bikin perjalanan tambah lama dan akhirnya saya sampai di tempat servis jam setengah dua. Saya datengin tuh tempat pendaftarannya tetapi tidak ada petugasnya karena masih istirahat makan siang. Pas udah ada, eh disuruh servis besok aja karena antriannya sudah tidak menguatkan. 

Lanjut lagi di hari selasa karena pas senin gagal servis motor. Daftar servis sekitar jam 9 pagi, duduk manis, dan anteng di tempat tunggu. Terlalu lama menunggu, saya mampir ke pasar sambil ajak ibu. Kebetulan saya ditemenin ibu buat servis, sebenarnya buat temen ngobrol saat antri sih. Perlu diinget juga buat teman-teman yang mau menggunakan layanan publik, jangan lupa bawa teman buat ngobrol karena sudah pasti bakal antri dan akan membosankan kalau sendiri. Saya sama ibu mampir buat beli buah, duduk sambil medang (makan kue pasar), milih-milih baju (cuma milih tidak beli haha), sampe ngobrol sama pedagang-pedagang di pasar yang lagi bahagia banget yang kemarin sebelum lebaran omzetnya jualannya pada naik. Sekitar satu jam, sudah lelah jalan-jalan di pasar, saya dan ibu kembali ke tempat servis yang kebetulan ada di depan pasar.  Eh, masih sama juga, motor saya belum masuk ke ruang servis. Saya tatapin tuh motor, kasihan, dia kepanasan nunggu antrian. Di tempat tunggu, saya udah kaya orang ketemu gebetan yang bingung mau ngapain. Duduk udah capek, berdiri juga capek, enaknya kalau di ruang tunggu ada kasur haha. Udah jam 12 teng, tempat parkiran motor udah panas semua dan motor saya masih ada di sana. Karena penasaran, saya intip antrian saya. Seneng banget karena yang selanjutnya adalah motor saya. Pas ada teknisi yang udah selesai sama garapannya, saya lihatin terus, setiap gerakannya saya perhatikan, mata saya tidak beralih dari dia seolah-olah saya kena hipnotis. Biasanya kalau udah ada teknisi keluar yang bawa motor habis diservis, nanti bakal ambil motor antrian selanjutnya. Saya terus menanti teknisi itu menjemput motor saya. Terus saya lihatin, dia lagi ngatur angin buat ban dan ngasih pelumas buat beberapa part. Motor yang udah diservis dia tinggalin di bagian pengecekan, semakin deg-degan saya. Rasanya udah kaya menanti calon mertua datang ke rumah wkwk. Eh, eh, eh, kok, yahhhh teknisi itu melepas celemek yang jadi pakaian dinasnya. Hm, ternyata jam istirahat, rasanya nyesek banget. Artinya saya harus nunggu satu jam lagi buat teknisi itu makan siang. Kesimpulannya kalau mau pakai layanan publik, mending siap-siap buat sabar dan batalin semua jadwal di hari yang sama. Saya servis jam 9 pagi, selesai sampai jam 3 sore. Walaupun cuma duduk-duduk, menunggu itu sangat melelahkan. Badan capek, apalagi hati! Pulang ke rumah saya udah kehabisan tenaga jadinya cuma main hp. Eh, dapat pesan WA ada undangan dari temen yang mau nikah. Hmm, ternayata saya masih harus antri, antri ketemu jodoh haha!!

Comments

Post a Comment