Purwoketo, Bukit Watu Meja: Aroma Wewangian di Jalur Pendakian

Ini pengalaman yang luar biasa buat saya. Kenapa? karena sebelumnya saya tidak pernah mendaki dan saya juga tidak terlalu senang jalan kaki. Bukit ini sih sebenarnya gak tinggi-tinggi amat kalau buat pendaki pro, tetapi kalau buat saya udah kaya mau mati. Ngos-ngosan, keringetan, gatal-gatal juga, tapi demi foto eh buat pengalaman hidup, saya nekat ke bukit yang sempat ngehits ini. 


Bukit Watu Meja, Purwokerto

  • Lokasi: Desa Tumiyang, Kebasen, Kabupaten Banyumas. 
  • Tiket masuk: Rp 5.000,- (terakhir Agustus 2019)
  • Fasilitas: gardu pandang, warung, dan toilet (parkir di rumah warga)
  • View: kali serayu, jembatan rel kereta, bukit, pemukiman Desa Rawalo

Perjalanan ke Bukit Watu Meja

Saya sempet kesasar karena baru pertama kali ke tempat ini. Seharusnya belok kanan, saya ambil kiri dan baru tahu nyasar pas udah jalan 10km an, ngabisin bensin kan! Putar balik deh, ambil jalan yang benar haha. Ternyata jalan yang benar ini kondisinya parah, beda jauh sama jalan mulus pas kesasar tadi. 

Sebenarnya saya takut kalau motoran ngebut, tetapi waktu ke bukit watu meja saya coba ngebut, cuma sedikit ngebut, sedikit aja hehe. Berkali-kali deh saya dan teman yang saya boncengin mantul-mantul di atas motor. Perjalanan ini cukup bikin capek sih, bukan cuma jalan rusak tetapi jalur ini juga termasuk ramai karena banyak mobil pribadi dan kendaraan muatan yang lewat sini. 

Sampai di tempat parkiran, muka saya udah kaya udang bakar karena kepanasan. Telapak tangan juga udah ngecap stang motor saking kuatnya pegangan saya haha. Di tempat parkir ga ada orang, cuma kotak yang ada tulisan diisi seikhlasnya, saya lupa ngisi apa tidak yah hahaha. Desanya sangat sepi bo, ga ada orang di luar rumah, sama sekali ga terlihat ada orang. Ya udah nekat aja berangkat naik.


Mungkin karena sudah ngga sepopuler dulu, tempat ini bener-bener minim petunjuk. Udah ga kehitung saya kesasar berapa kali. Masih mau tau cerita selanjutnya? 


Saya baru tahu rasanya mendaki itu ga beda jauh sama orang yang di PHP in. Sebentar lagi sampai, ternyata belum, sedikit lagi, ternyata masih harus jalan, mungkin di depan, eh masih ada belokan, begitu terus hingga raga rasanya lelah dan menderita. Tetapi namanya juga petualangan ke alam, ya hal seperti itu jadi kejutannya. Kalau mau surprice nya mobil, bukan wisata alam tetapi wisata mall. 

Mungkin sekitar 15 menit, saya berhenti karena sudah mulai ngos-ngosan banget. Saya lihat ke jalur belakang, ternyata sudah lumayan jauh saya masuk ke hutan pinus dengan banyak bunyi krik, nguik, dan bunyi-bunyi lain yang khas hutan. Setelah 5 menit istirahat, pendakian pun dilanjutkan. Jalurnya lumayan curam dan banyak daun kering yang sering bikin kaki kepeleset. 

Pendakiannya sengaja pelan, biar aman aja karena ga ada pegangan sama sekali. Paling juga batang pohon, itu pun jarang ada yang besar. Kalau batang yang cungkring paksa saya pegang, mungkin bisa patah dan saya jatuh. Kalau jalurnya tinggi banget, saya langsung  jalan sambil jongkok haha. Pas istirahat kedua ini saya asal duduk aja, biarin celananya kotor, udah ga peduli pokoknya.

Saya istirahat di tempat yang banyak pohon bambunya jadi lumayan adem karena anginnya cukup kenceng. Sayangnya, ada yang tiba-tiba nyium saja di tempat ini. Saya kaget dan marah, langsung deh saya pukul. Ihhh, sebel banget kenapa nyamuk masih ngejar-ngejar saya hingga ke bukit wkwk. Nyamuknya lumayan gede, jadi rada takut. Langsung deh saya capcus naik lagi. 

Udah sekitar 30 menit, tetapi saya belum sampai puncak. Ngos-ngosan banget, jantung rasanya udah berantakan, dug jidag jidug dag dug. Saya sempet takut pas menit-menit ini, saya sampai atas apa engga ya, kalau pingsang di tengah jalan gimana, mau turun juga udah jauh. Mulai dari sini saya sering banget berhenti buat ambil napas dan istirahatin sendi kaki yang mulai panas. 

Bau panas, bau daun kering, bau tanah gersang bikin saya tambah ga karuan. Tetapi ada bau yang cukup aneh, di pendakian selanjutnya. Saya tidak terlalu ingat mulai kapan bau aneh ini tercium, aromanya itu seperti wangi bunga. Saya bilang aneh karena di sekitar saya ga ada bunga-bunga, saya juga ga bawa parfum, ga ada orang lewat juga. Wangi ini terus ngikutin saya, tapi saya diem aja, ga bilang ke temen saya.
Aroma wangi di jalur pendakian ini entah dari mana asalnya, dan juga menghilang begitu saja. Saya udah kaya kucing aja, ngingus-ingus nyari bau wangi tadi. Ya sudahlah, yang penting ga ada yang ngganggu dan saya selamat. Sambil jalan pelan, saya udah nemuin bungkus popmi, bungkus rokok. Oh.. jalurnya bener dan pasti sebentar lagi sampai. 

Benar saja, jejak manusia yang nyebelin itu emang tidak jauh dari puncak. Saya sudah melihat ada gubug, saya kira kosong eh ternyata ada ibu-ibu penjaga warung. Ini ibu ke sininya gimana ya, saya yang muda aja cape. Saya berhenti di warung ini, sambil istrihat terus makan mie rebus dan air mineral yang dingin. Habis 15 ribu di warung ini, selain makan juga dapat cerita banyak dari si ibu. 



Dari warung pertama, saya masih harus jalan naik lagi, Ga jauh, tetapi tetep aja bikin napas tersengal-sengal, muka panas kebakar. Sampai di atas ga ada orang, jadi bener-bener sepi. Pemandangannya memang bagus, kelok dari sungai terpanjang di Kabupaten Banyumas, Sungai Serayu. Bukit-bukit, sawah, dan pemukiman warga terlihat semua dari atas sini. 

Saya di puncak pas tengah hari, jadi teriknya minta ampun. Walaupun panas bikin gosong, tetep aja deh petakilan buat foto-foto haha. Naik ke atas batu lah, nyempil di tengah batu lah, berbagai pose pokoknya asal wajah saya ga keliatan haha. Muka yang merah dan kucel mana bagus buat kamera hehe. Pas foto ada mba-mba yang nyamper buat ngasih karcis masuk, saya bayar dulu sih. 

Selain foto, jangan lupa bikin video ya kalau di sini. Sayangnya saya cuma pake smartphone jadi jepretan dan videonya ya alakadarnya. Mungkin ada teman-teman yang mau mendonasikan kamera bekas atau mungkin fulus bisa menghubungi saya ya. Sambil foto-foto di sini, coba juga tengok sisi kiri siapa tahu ada kereta lewat haha. 




Udah itu aja ya ceritanya, soalnya pas turun ceritanya juga sama kaya pas mendaki tadi. Wewangian aneh juga kecium lagi, sekitar 15 menit baru ngilang. Selamat berpetualang semuanya dan ingat alam ini punya banyak kejutan untuk kalian semua.

Comments

Post a Comment