Cilacap: Makan Siomay Amis hingga Lihat Ubur-Ubur di Pantai Teluk Penyu


Pantai Teluk Penyu, Cilacap

Lokasi: 2km dari pusat kota Cilacap (kata wiki)
Tiket masuk: Rp 13.000 (dua orang pakai motor)
Kondisi pantai: Pasir hitam, air laut biru, dekat Nusakambangan dan Benteng Pendem

Udah lama rasanya berkutat sama kerjaan, penginnya mbolang gitu dan kemarin lagi ingin ke pantai. Kalau mau main-main di pantai, saya harus ke Cilacap soalnya Purwokerto ga punya pantai dan Teluk Penyu ini termasuk pantai terdekat dari tempat saya.

Namanya sih Teluk Penyu, tapi kalau nyari penyu ga bakalan nemu. Sejarah Teluk Penyu katanya dulu disini tempatnya hangat dan pas buat para penyu bertelur, tapi sekarang udah ga. Kalau coba gali pasir, nemunya malah plastik. 


Kalau menghadap sisi barat, kalian bakal lihat kilang pertamina. Itu yang putih-putih besar. Di sepanjang pesisir pantai banyak kapal nelayan, yang hampir sebagian besar pakai cat biru. Pasir pantai disini hitam, ga terlalu bersih apalagi kalau lagi rame kaya musim liburan. 

Habis pulang dari pantai saya cerita alias pamer sama temen saya yang dari Wroclaw. Niatnya sih pengin pamer liburan pantai gitu. Eh.. malah di foto ada banyak plastik dan sampah yang keliatan. Langsung deh dia yang jadi pamer "di tempat saya ga ada plastik" Hehe malu saya. 


Pas saya ke Teluk Penyu, ada tulisan ga boleh berenang. So, saya cuma main-main di atas sini yang biasa dipakai buat mancing. Di sisi barat daya, kalian juga bisa liat Pulau Nusakambangan dari kejauhan. Kalau di Teluk Penyu bisa sekalian mampir ke Nusakambangan yang pasirnya putih.

Saya kemarin ga nyebrang soalnya lagi takut sama ombaknya. Buat nyebrang ke Nusakambangan dari Teluk Penyu bisa menyewa kapal nelayan. Biayanya mungkin 25ribu per orang, kalau rombongan kayanya bisa nawar harga. Waktu buat nyebrang ga terlalu lama sekitar 30 menitan. 


Liburan saya ke Teluk Penyu ini kebetulan pas tengah hari, jam 12 teng saya lagi main-main eh lagi foto-foto. Bisa dibayangin dong, puanasss! Naik ke dermaga atau apalah ini namanya yah saya ga tahu hehe, itu cukup tegang soalnya saya ga bisa berhenti buat lihat ke bawah.

Ombak disini bener-bener bikin deg-deg ser. Pas saya lagi jalan nunduk-nunduk, eh saya lihat ubur-ubur unyu. Cuma satu sih, nyebutnya ubur atau tetap ubur-ubur? Pokoknya mahluk transparan ini lagi mundur-mundur menjauh dari pantai. Ini pertama kalinya saya lihat ubur-ubur jadi rasanya seneng.


Oh ya di sisi utaranya itu ada pasar ikan buat para nelayan menjual hasil lautnya. Jadi jangan kaget kalau mau kesini hidung bakal langsung ditusuk sama bau amis. Ada banyak yang jual ikan asin, pengunjung pantai juga bisa beli buat oleh-oleh.

Bau amis khas ini bahkan sampai ke siomay yang saya makan. Pas tiba di tempat ini, saya lumayan cape dan laper. Turun dari motor, duduk, terus beli siomay, harganya 10 ribu. Rasanya enak, saya suka tahunya sama kubis, tapi pas saya gigit siomaynya behhh amis pisan.


Kalau liburan keluarga ke pantai biasanya bawa bekal sendiri, biar hemat gitu dan rasa makanannya juga ga bikin kecewa. Tapi kalau bareng temen, rasanya males buat bawa makanan ke pantai, maunya jajan aja. Ada banyak sih warung di sekitar pantai Teluk Penyu.

Saya pilih siomay biar ga kekenyakan banget, tapi ya gitu amis banget. Mau dibuang kasihan, dimakan bikin senyum-senyum. But dont worry guys, pada akhirnya siomay tetap habis saya makan haha. Soalnya kalau lagi laper makanan apa aja rasanya otomatis jadi enak.


Memang tidak begitu atraksi atau aktivitas di Teluk Penyu, tetapi tetap bikin hati senang ciaaahh. Kalau kesini yang paling makan, foto-foto, kejar-kejaran ombak, lihat orang mancing, lihat kapal, atau duduk diam sama pasangan wkwk.

Jika uda puas, kalian bisa mampir ke Benteng Pendem yang deket banget sama Pantai Teluk Penyu. Jadi liburan ke Teluk Penyu saya selesai untuk sementara, semoga lain waktu ada kesempatan buat main disini lagi dan pengin lihat sedekah laut yang jadi tradisi warga sekitar.

Comments