Purwokerto, Curug Telu: Ada Suara di Balik Tebing

Sebenarnya kalau traveling itu bukan melulu destinasi wisata baru, tetapi pengalaman baru. Ya, seperti perjalanan saya ke curug telu. Lokasinya masih di sekitar Purwokerto, dan tempat ini jadi yang paling favorit buat saya. 


Curug Telu, Purwokerto

Telu itu bahasa jawa yang artinya tiga, jadi bisa dimengerti kan ya curug telu tanpa saya jelasin panjang lebar. Saya percaya ko kalian semuaa orang-orang pintar.

Lokasi: Desa Karangsalam, Baturaden (sebelum pintu lokawisata Baturaden belok kanan)
Tarif: Rp 5.000,- (terakhir Agustus 2019)
Fasilitas: warung, toilet, penyewaan ban karet (jalan udah pake cor) 
Spot foto: air terjun utama, dua air terjun di sebelah barat, sendang bidadari


Maaf fotonya potrait soalnya belum ada kamera yang layak haha, masih amatir pula. Saya berangkat ke curug telu ini pagi dan pastinya pake acara nyasar segala. Soalnya jalan yang saya lewati ngga begitu lebar, kaya jalan gang jadinya saya kurang percaya. Puter balik deh motor saya, turun, dan pas ketemu mbak-mbak ternyata itu memang jalannya. Puter-puter lagi buat jalan menanjak. 

Motor saya jalannya pelan biar ga kelewat kalau nanti ada petunjuk jalan. Pas di pertigaan kecil ada plang kecil dengan tulisan curug telu, saya belok kanan deh. Di tempat itu ada warung makan dan saya parkirin motor di situ. Saya tanya orang yang ada, ternyata curug telu masih lurus ke depan dan lumayan jauh. Cuma parkir tanya alamat doang hehe, maaf saya juga masih kenyang. 

Iya benar, ada tulisan curug telu. Setelah sampai saya parkirin motor dan tarif parkirnya dua ribu. Di loket masuk udah ada bapak petugas yang siap nyobek tiket. Dua lembar bayar 10 ribu, buat saya dan teman saya. Masuk deh dan mulai jalan kaki. Lokasinya ini unik, jadi setelah parkir saya jalan ke bawah bukan mendaki karena lokasi air terjunnya memang ada di bawah. 

Jalannya lumayan jauh dan tentu aja kaki saya mulai pegel. Pertama yang dilihat saya ada telaga dan di atasnya warung buat penyewaan ban. Saya cuma lewat karena inginnya ke air terjunnya dulu. Pas nyebrang ada emak-emak yang pegangan suaminya, so sweet kan? nggak! si ibu ini pegangan di belakang suaminya karena takut nyebrang jembatan yang saya lewati. Dikiranya jembatan bakal roboh kalau saya yang lewat, hmmm.

Terus jalan nyampe ada warung, dan saya bingun dimana air terjunnya. Saya tanya ibu penjaga warung, beliau bilang benar jalannya dan masih perlu jalan kaki lumayan jauh. Saya bolak-balik istirahat, sambil ngambil napas sambil ambil foto dan video hehe. Bener-bener cape, tapi ya sampai deh saya di air terjunnya. 



Waktu itu ada rombongan entah dari mana yang udah duluan nyampe, jadi saya foto-foto di atas dulu. Setelah mereka pergi, saya baru turun deh ke air terjun. Sempet bingung sih, katanya curug telu kok cuma satu yang saya lihat. Ternyata yang dua lainnya itu curug kecil yang ada di sebelah barat. Tapi air di sini bener-bener bersih dan bikin adem. Langsung deh saya berendem, kakinya doang sih soalnya ga bawa ganti. 



Lagi foto-foto, ada tiga cewe yang baru dateng. Mereka nyebur hmm bikin iri banget. Saya lagi pengin banget berenang padahal. Pas mau kesini ngga ngira kalau tempatnya bersih dan nyaman, jadi ngga siap-siap bawa baju ganti. Ya, cuma foto-foto sama makan wafer aja di curug telu, Karangsalam ini. 


Walaupun ngga renang, tetap ada cara buat menikmati destinasi wisata yang saya kunjungi ini. Yap, petakilan buat nyari spot foto. Entah kenapa ya, saya suka banget buat naik-naik batu besar atau masuk ke tempat yang sulit. Rasanya bangga aja, kaya bolang hehe. 


Puas foto-foto (eh ga ding, kita kan ga pernah puas kalau urusan foto-foto), pokoknya udah lama lah saya di tempat ini jadi saya bergerak buat naik pulang. Sebelum pulang, saya mampir ke sendang bidadari yang ada di timur dari jalan yang dilewati buat ke curug telu ini. Niatnya mau foto-foto, tapi kaya kurang yakin soalnya kelihatannya biasa-biasa aja. 

Saya duduk di kursi bambu yang udah rusak, sambil bimbang mau foto atau enggak. Kalau engga ya, di sini mau istirahat saja. Tiba-tiba saya denger ada suara wanita, saya tanya teman saya ternyata dia juga dengar. Bukan hantu hehe! tapi anak-anak yang masih main di air terjun ga mungkin suaranya kedenger sampe sendang bidadari ini. 

Makan wafer lagi buat nenangin diri hehe, eh nenangin perut yang mulai laper. Saya masih duduk-duduk aja di situ karena masih males buat jalan naik lagi. Eh, ada dua sosok keluar dari sendang bidadari. Bukan peri sih, tapi dua pasang cowo cewe kayaknya sih pacar. Penasaran, akhirnya saya juga ngintip ke dalam. Wahh.




Ternyata di sendang bidadari ini cakep banget, airnya sejuk, dan paling saya suka itu batuan disini ga licin. Kalau tidak ada dua orang tadi yang tiba-tiba nongol, mungkin saya udah pulang ngga mampir ke sini. Puas-puasin deh foto disini sebelum pulang dan mampir ke mall buat makan, haha. Mainnya ke mana makannya dimana, bodo amat.

Comments